Kurangi Komsumsi Makanan Olahan

Untuk mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat, banyak dari kita yang tahu bahwa kita perlu mengikuti pola makan yang sehat dan berolahraga secara teratur. Kita mungkin juga menyadari efek negatif dari makanan olahan terhadap berat badan kita, dan kita mungkin melakukan yang terbaik untuk menghindari atau membatasinya dalam makanan kita. Namun, terkadang kita mungkin tidak punya waktu atau energi untuk menyiapkan makanan dengan makanan segar dan sehat, dan kita mungkin menyerah pada kenyamanan yang ditawarkan oleh makanan olahan.

Ini tidak selalu buruk. Hampir tidak mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan makanan olahan dari makanan Anda. Faktanya, makanan olahan ada di mana-mana di seluruh dunia. Namun, mengikuti pola makan yang sebagian besar terdiri dari makanan olahan akan membuat kita rentan mengalami kenaikan berat badan bersama dengan banyak masalah kesehatan lainnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu makanan olahan, bagaimana dampak negatifnya terhadap kesehatan kita secara keseluruhan, dan manfaat mental dan fisik dari diet sehat yang berpusat pada makanan utuh.

Apa Itu Makanan Olahan?

Saat Anda mendengar kata “makanan olahan”, gambaran atau pikiran tertentu mungkin muncul di benak Anda. Mungkin Anda melihat candy bar favorit Anda atau camilan yang Anda suka dengan semua bahan yang tidak dapat Anda ucapkan. Anda mungkin memikirkan apa pun yang ada di dalam paket. Nah, secara teknis, Anda benar.

Makanan olahan pada dasarnya adalah makanan apa pun yang telah diubah dengan cara tertentu, termasuk makanan yang telah dicuci, dimasak, dikalengkan, dipotong, dipanaskan, dibekukan, dikeringkan, dicampur, dikemas, atau diubah dengan bahan tambahan seperti pengawet, perasa, dan pewarna. Faktanya, hampir semua makanan yang Anda beli di toko bahan makanan Anda dianggap sebagai “makanan olahan”.

Namun, demi artikel Pantai Losari Makassar ini, kami akan fokus pada makanan yang lebih banyak diproses, dibandingkan dengan makanan olahan yang baru saja dicuci atau dipotong (seperti sayuran precut dan sayuran dalam kantong). Demikian juga, kami ingin lebih memperhatikan makanan dengan banyak tambahan garam, gula, dan lemak bersama dengan hal-hal seperti pengawet dan perasa dan pewarna buatan. Makanan olahan semacam ini tidak sehat dan menimbulkan banyak masalah bagi kita.

Efek Negatif dari Makanan Olahan

Makanan olahan dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan fisik dan mental yang lebih dari sekadar menambah berat badan. Resiko kesehatan yang disebabkan oleh makanan olahan meliputi:

  • Meningkatnya Risiko Kanker
  • Penyakit jantung
  • Diabetes
  • Tekanan darah tinggi
  • Kecemasan dan Depresi (akibat peradangan di seluruh tubuh dan otak)

Makanan olahan membuat ketagihan dan kekurangan nutrisi yang dibutuhkan tubuh dan otak Anda untuk berfungsi dengan baik. Mereka sarat dengan kalori dan mudah dicerna, yang merupakan kombinasi sempurna untuk penambahan berat badan yang tidak sehat.

Makan Makanan Sehat

Makanan utuh adalah makanan yang diproses secara minimal. Ini adalah jenis makanan yang muncul di benak Anda saat Anda berpikir “sehat”, seperti biji-bijian, buah-buahan dan sayuran segar.

Memasukkan lebih banyak makanan sehat ke dalam makanan Anda sangat mengurangi semua risiko kesehatan yang disebabkan oleh makanan yang diproses secara berlebihan dan lebih baik bagi lingkungan karena menggunakan lebih sedikit kemasan. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri bagaimana Anda bisa beralih dari diet makanan olahan ke makanan utuh. Nah, berikut beberapa tips untuk membantu Anda:

  • Periksa Label Makanan (semakin sedikit bahan, semakin baik)
  • Beli Produk Segar (jauh lebih murah untuk membeli buah dan sayuran segar)

Masak di Rumah (mulai sederhana dan bereksperimen)